Selasa, 13 November 2012

AIB TENTANG RAMBUT SAYA

Memiliki dahi/jidad yang jenong itu memang hina alias memalukan, dan juga merepotkan, saya harus ngebenarin rambut disaat poni saya tertiup angin, tapi saya bersyukur kok, walau dahi/jidad saya jenong/luas saya masih di lahirkan lebih kece dari pada tukul arwana, hahahaha

Semenjak masuk bangku SMP saya sudah menutupi dahi saya, dan kebetulan saya itu sekolah MTS jadi saya di anjurkan untuk memakai peci, jadi selama 3 tahun di MTS saya gak pernah lepas peci walau saat main bola wkwkwk

Memasuki ke bangku SMA, tepat nya saya memasuki SMK Negeri 3 Banjarmasin di tahun 2009, saat pertama masuk saya sudah di harus kan untuk bergundul, saya pun memutar otak memikirkan bagaimana cara nya saya nutupin jenong ini, setelah mikir-mikir saya beranikan Cuma menggundul bagian belakang, sama samping kepala saya, jadi poni depannya tidak saya potong -_- seperti ronaldo brazil lah hehehe, dan saya pake peci.. dan alhasil tekhnik saya berhasil hehehe

Setelah memasuki persekolahan, pasti kan ada yang namanya razia rambut panjang, dan alhamdulilah saya selalu bisa ngehindar dari razia rambut itu, dengan cara bolos, sembunyi di kantin, lari ke mushala, dan lain-lain. Tetapi setelah saya selalu berhasil meloloskan diri dari razia rambut, akhirnya suatu saat saya terjebak dan terpojok tidak bisa kemana mana lagi, dan disitu pun ada 3 guru yang berdiri, kata kepala sekolah tinggal pilih, dan akhirnya saya pun memilih guru olah raga, yang saya sangat akrab dengan beliau, nama beliau bapak Widarta, beliau jago silat loh hehehe beliau juga guru silat saya di sekolah…

Sambil nunggu giliran antri di razia rambut, saya sangat gugup, jantung saya berdetak sangat cepat, dag dig dug, 100 detik permenit mungkin, poko nya itu adalah saat yang paling tidak meenakan di hidup saya -_-
Dan akhir nya sampai giliran saya untuk di razia, saya langsung bilang ke pak Widarta..

Saya : pak saya bisa minta tolong
Pak Widarta : ada apa za ?
Saya : begini pak, saya ini mempunyai dahi yang luas, jadi saya mohon di potong nya
jangan bagian depan ya pak
Pak Widarta : tetap saya potong, tapi sedikit saja

Dan akhirnya rambut saya pun kena razia, tapi alhamdulillah bapak Widarta mengerti keadaan dahi saya, sukur deh, dan saya pun masih bisa menutupin dahi saya… hehe

Sekarang saya sudah kuliah, dan kehinaan tentang rambut dan jenong saya juga di ketahui oleh teman saya di kampus.
Tetapi semua petualangan saya tentang perlindungan jenong sudah kandas, Karena di hari yang bersejarah tepatnya malam sabtu pas tanggal 9 November 2012 saya memotong poni saya dengan sangat pendek untuk ukuran saya… saya potong gaya mowhak, dan saya beranikan untuk ngedirikan rambut saya bagian depan, saya sudah cape setiap saat selalu was-was kalau rambut saya tertiup oleh angin, dan sukur itu dapat respon yang baik dari orang-orang terdekat saya,

Yang paling seneng itu temen smk saya, baru ngupload udah banyak yang ngomen,

Komenan dari said : ada penomena luar biasa
Komenan dari goceng : limited edition, 5 tahun baru kali ini lihat nya
Dan lain-lain lagi -_-

Begitu hina banget ya dahi saya -_- tetapi saya sudah berani untuk nunjukin jenong saya, hidup jenong,
Dulu saya adalah orang yang melindungi jenong, dan sekarang saya adalah orang yang pendukung jenong wkwkwk

Segitu dulu ya, bagi yang baca sertakan komenan kalian di bawah :)



    Ini foto waktu saya masih rambut poni panjang



Dan di bawah ini foto saya rambut baru, kece kan wkwk



                                 

20 komentar:

Rivai_Greenboy mengatakan...

Hahaha.. tulisan ini benar2 menarik... :D
mengangkat sesuatu yg tabu, menjadi layak utk diperbincangkan^^
setelah potong rambut, sebaiknya style itu dinamakan jenong anti badai.. hehe..

Riza Aprianoor mengatakan...

hahaha bisa di pertimbangkan bray,
siapa tau style jenong anti badai nya bisa ngalahin styke rambut syahrini wkwk

makasih, atas kunjungan dan komentar nya bray :)

sang kaisar mengatakan...

mantab sob, hahahahaha
anda ikhlas mempermalukan diri anda sendiri di blog, cuma untuk membuat cerita ini menarik... dan kata gue ini sungguh sangat menarik,

dan gua sebagai orang jenong juga, merasa bangga di lahirkan sebagai orang jenong hahahahaha

Riza Aprianoor mengatakan...

terimakasih cuy atas kunjungan nya, yang penting lucu cuy, walaupun ngejatuhin harga diri wkwkwkwk

Andini Rahmah mengatakan...

lucu, salut deh bisa ngindari razia rambut nya sampai lama, tetapi akhirnya kena razia rambut juga ya hehe

saran nih pakain aja lendir tanaman lidah buaya kerambut depan kamu, siapa tau mau numbuh rambut di jenong nya hehe
*bercanda

Riza Aprianoor mengatakan...

hehehe makasih yah, iya akhirnya saya kena razia juga wkwkwk
entar deh di coba :)

FatimahRiyfa mengatakan...

wkwkwkwkwk

Riza Aprianoor mengatakan...

FatimahRiyfa : wkwkwk ada apa de ?
makasih yah atas kunjungan nya :)

Muna Wati mengatakan...

gue sebagai orang jenong terhina nih, tapi cerita lu ini gokiel abis,
nya gue itu kisah nyata apa boongan ?

Riza Aprianoor mengatakan...

Muna Wati : itu tulisan kdah nyata mba hehe
kisah paling dalam dari jenong saya hahaha

elka evafelya mengatakan...

lucu :D kece badai gimanapun eloooh..wkwkwk~

Riza Aprianoor mengatakan...

elka evefelya : makasih ya, hehehe
jangan lupa mampir di postingan baru say

Limit Komputer mengatakan...

Haha, fotonya bgus

Riza Aprianoor mengatakan...

Limit Komputer : foto yang mana gan ?

Zulfan Lutfiadin mengatakan...

Kaum jenong hadir ~

Riza Aprianoor mengatakan...

@Zulfan Lutfiadin : wah parah, jenong juga ternyata ckckck

Lidya Basrindu mengatakan...

*dipaksa comment sama riza*

Riza Aprianoor mengatakan...

eh ini apaan coba -,-

Wahyu Ramadhan mengatakan...

anjir gue juga jenong -__-!

arvin candra mengatakan...

singkatan apaan ntu jenong??

Posting Komentar